10 Keunikan, Fakta, dan Tradisi Universitas Georgia

o “The Arch”, sebuah gerbang besi yang ditemukan pada segala sesuatu mulai dari brand UGA hingga kaos adalah perwakilan dari Arch di kampus yang merupakan pintu gerbang asli ke sekolah. Legenda mengatakan bahwa jika seorang mahasiswa baru berjalan di bawah The Arch selama tahun pertamanya, dia tidak akan pernah lulus.

o Saat UGA Bulldogs memenangkan pertandingan sepak bola kandang, Lonceng Kapel sekolah secara tradisional berdering hingga tengah malam. Kecuali saat Georgia mengalahkan Georgia Tech, salah satu rival terbesar mereka- lalu bel berbunyi sepanjang malam! Di masa lalu, adalah tugas mahasiswa baru untuk melakukan kerja keras membunyikan bel- hari ini, penggemar, mahasiswa, dan alumni semuanya bergiliran.

o Selama Musim 2007, lonceng berbunyi setelah kekalahan UGA atas Universitas Florida, saat lonceng seberat 877 pound jatuh. Sejak itu telah dikembalikan ke platform.

o Para Bulldog suka membuat lawan mereka ‘Between the Hedges.’ Ini adalah referensi ke pagar yang tumbuh di sekitar lapangan bermain Stadion Sanford, dan berasal dari tahun 30-an, ketika seorang penulis olahraga membuat referensi.

o Pada tahun 1939, Pelatih Wally Butts memutuskan celana perak akan dipasangkan dengan baik dengan kaus merah – dengan demikian dimulailah ‘celana perak’ Bulldog. Meskipun Pelatih Vince Dooley mengganti celananya menjadi putih selama beberapa tahun, celana perak dibawa kembali pada tahun 1980, dan dikenakan selama musim Kejuaraan Nasional sekolah.

o UGA memiliki kartu identitas pelajar dan bepergian di rumah anjingnya sendiri – dengan AC! Karena bulldog rentan terhadap serangan panas, dia menghabiskan pertandingan sepak bola dengan bertengger di atas kantong es. Jika tim lawan mendekati esnya yang berharga, dia menggeram dengan ganas. Dia anak anjing yang tangguh, yang memakai jersey dengan surat Universitas dan kerah berduri.

o Maskot bulldog berkostum disebut ‘Bushy Dawg.’

o Pemain sepak bola melewati ‘Jalan Anjing,’ yang menampilkan pemain berjalan melewati kerumunan penggemar dalam perjalanan mereka ke Stadion Stanford, dipimpin oleh Redcoat Band.

o Warna asli Georgia termasuk ’emas tua,’ sampai persaingan sengit antara Georgia Tech dan Georgia mengakibatkan perselisihan tentang warna- Siswa Georgia menyatakan kuning sebagai warna yang tidak cocok untuk Georgia Bulldogs, menganggapnya sebagai warna pengecut, dan kuning dihilangkan- dan Crimson (juga disebut sebagai ‘Good previous Georgia Pink) dan hitam telah menjadi warna resmi sejak saat itu.

o Sepak Bola Perguruan Tinggi hampir dilarang pada tahun 1987, setelah Quarterback UGA Richard Gammon terluka parah dalam pertandingan melawan Universitas Virginia, akibatnya dia meninggal. Pada masa itu, pemain tidak memakai helm. Sepak bola segera dibubarkan di sekolah-sekolah di seluruh Georgia, dan saat Badan Legislatif Georgia bersiap untuk secara resmi melarang sepak bola perguruan tinggi, ibu Richard menulis surat, diterbitkan di surat kabar, meminta badan legislatif untuk menyelamatkan sepak bola, mengatakan itu adalah objek yang paling disayangi putranya. ” Larangan itu dikalahkan, dan sepak bola perguruan tinggi di Georgia bertahan! Hari ini, pengunjung ke Roma, Georgia, kampung halaman Gammon, dapat berhenti dan memberi penghormatan di kuburan keluarga, lengkap dengan plakat yang merinci kematian yang menyedihkan dan permohonan besar seorang ibu untuk menyelamatkan olahraga tersebut begitu disayang oleh anaknya.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *