Atasi Permasalahan Prostat dengan TURP

Sulit buang air kecil karena masalah prostat
   


   Seiring dengan perkembangan dunia medis yang semakin pesat, Bethsaida Hospital turut ambil bagian dengan selalu memberikan fasilitas dan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Salah satunya dengan adanya penyediaan alat untuk mengatasi permasalahan gangguan pancaran kencing akibat pembesaran Prostat, yaitu TURP atau Transurethral Resection of The Prostate. TURP adalah prosedur bedah minimal invasif yang dilakukan dengan cara memotong kelenjar prostat yang menutup saluran pada daerah uretra, sehingga menyebabkan pengeluaran kencing tidak tuntas. Prosedur TURP dilakukan dengan memasukan alat teropong melalui saluran uretra (saluran kencing) setelah dokter anastesi melakukan pembiusan pada pasien. 
Pembesaran prostat biasanya terjadi pada Pria diatas 50 tahun. Gangguan ini menyebabkan saluran uretra tertekan dan menyempit, sehingga penderitanya akan mengalami kesulitan buang air kecil dan tentunya menimbulkan rasa yang tidak nyaman.


Gejala Pembesaran Prostat:
•	Pancaran buang air kecil melemah
•	Frekuensi buang air kecil menjadi lebih sering
•	Sering buang air kecil di malam hari
•	Buang air kecil tidak tuntas, terputus-putus dan harus mengedan
•	Kesulitan untuk menahan buang air kecil


   Karena merupakan tindakan minimal invasif, maka prosedur TURP dilakukan tanpa sayatan, sehingga masa pemulihan tentunya lebih cepat dan lebih aman untuk dilakukan. Prosedur tindakan ini dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut Uretroskopi. Awalnya dokter akan memasukan alat Uteroskopi berbentuk teropong yang disertai dengan lensa dan kamera ke dalam lubang penis hingga ke prostat. Kemudian, melalui kamera dokter dapat melihat kondisi bagian dalam prostat dengan lebih jelas dan melakukan penanganan pada lokasi permasalahan didalamnya.

   Pada umumnya, dokter akan merekomendasikan prosedur tersebut kepada pasien yang mengalami gangguan saluran kemih sedang atau berat (yang tidak dapat buang air kecil secara tuntas atau pengeluaran kencing yang bermasalah), terutama jika kondisinya tidak dapat diperbaiki walau sudah mengkonsumsi obat yang telah diberikan sebelumnya. 
  
Evaluate : dr. Boyke Budiman Sumantri, Sp.U