Jakarta

Safina Namukwaya, seorang wanita berusia 70 tahun di Uganda, melahirkan bayi kembar pada Rabu (29/11/2023).

Dikutip dari TODAY, Namukwaya hamil melalui program bayi tabung dan melahirkan seorang anak laki-laki dan perempuan melalui operasi caesar di Girls’s Hospital Worldwide and Fertility Middle Kampala, Uganda.

Bayi kembarnya lahir di usia kehamilan 31 minggu. Dia mengatakan bahwa ia juga memiliki seorang anak perempuan berusia 3 tahun yang menunggunya kembali pulang di dasanya di Uganda, sebuah negara di Afrika Timur.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Saya merasa luar biasa,” kata Namukwaya kepada TODAY melalui seorang penerjemah lewat panggilan video.

“Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa 70 tahun itu sudah tua, tetapi Tuhan memutuskan bahwa saya bisa memiliki anak kembar di usia 70 tahun. Tidak ada seorang pun yang dapat membatasi otoritas dan kuasa Tuhan,” sambungnya.

Ibu dari tiga anak yang sedang bergantian antara menyusui dan memompa ASI ini mengatakan, ia memiliki komunitas pendukung yang kuat di kampung halamannya.

“Beberapa rumah tangga akan membantu saya mencuci dan mengurus bayi karena usia saya yang sudah lanjut,” kata Namukwaya.

Untuk membantu proses kehamilan anak-anaknya, Namukwaya memilih untuk melakukan fertilisasi in vitro (IVF). Karena usianya yang sudah lanjut, ia menggunakan sel telur donor dan sperma pasangannya.

“Kami menanamkan empat embrio, dan tentu saja, dia mengandung anak kembar,” kata Sali.

Sali berkata bahwa bayi kembar Namukwaya berada di unit perawatan intensif neonatal (NICU) rumah sakit karena mereka lahir prematur. Namun, ia menambahkan bahwa mereka baik-baik saja.

Ketika Namukwaya mendatangi Sali di awal tahun ini untuk melakukan program bayi tabung, Sali tidak ragu-ragu untuk menolongnya.

“Itu adalah hak asasi manusia. Itu adalah tubuhnya. Dia sehat secara fisik,” jelasnya.

Wanita 70 tahun ini sebelumnya telah diejek sebagai “wanita terkutuk” karena tidak memiliki anak sebelum dia melahirkan putrinya pada tahun 2020, menurut laporan kantor berita Agence France-Press (AFP).

Putra Dr Edward Tamale Sali, Arnold Ssali, seorang ahli embriologi klinis yang akrab dengan kasus Namukwaya, berkata bahwa dalam budaya Afrika, “ini semua tentang keluarga – lebih banyak orang, lebih baik.”

Namukwaya juga berkata kepadanya bahwa selalu lebih baik memiliki lebih banyak daripada lebih sedikit.

Namun, pasti ada risiko yang terlibat.

“Menurut saya, apa yang terjadi pada wanita berusia 70 tahun ini sangat tidak bertanggung jawab,” ungkap Dr Brian Levine, seorang direktur praktik di klinik kesuburan di New York.

Menurut Levine, komplikasi kehamilan seperti diabetes gestasional, yang merupakan “gangguan” bagi wanita berusia 40 tahun, dapat menjadi “malapetaka” bagi wanita berusia 70 tahun.

“Information menunjukkan bahwa wanita yang melahirkan di atas usia 50 tahun memiliki tingkat hipertensi, diabetes gestasional, dan persalinan prematur yang lebih tinggi,” kata Levine.

Ia melanjutkan, “Jika serang ibu berusia 70 tahun mengalami pembekuan darah, mengidap stroke, atau serangan jantung, anak-anak akan mengalami keterlambatan perkembangan dan mungkin secara fisik. Dan siapa yang akan merawat anak-anak yang rapuh secara medis ini ketika orang tua mereka meninggal?”

Carmen Bousada tercatat di Guinness World Data sebagai wanita tertua yang melahirkan. Pada tahun 2006, Bousada, yang saat itu berusia 66 tahun, menyambut bayi kembar laki-laki setelah menjalani program bayi tabung. Bousada meninggal pada tahun 2009.

Simak Video “Viral Bayi 5 Bulan Disebut ‘Hamil’, Ini Hasil Diagnosisnya
[Gambas:Video 20detik]
(kna/kna)