Tag: Jumlah

China Putar Otak Dongkrak Jumlah Populasi, Beri Insentif hingga Atur Mahar Nikah


Jakarta

China saat ini tengah ‘susah payah’ membuat warganya untuk memiliki anak. Dorongan untuk segera menikah dan memiliki anak setelah China mencatat rekor pernikahan terendah pada tahun lalu dengan 6,83 juta pernikahan.

Tidak hanya angka pernikahan yang anjlok, jumlah warga China juga mengalami penyusutan. Jumlah populasi warga China menurun untuk pertama kalinya dalam enam dekade menjadi 1,425 miliar jiwa.

Untuk mengatasi hal tersebut, China mulai menghapuskan aturan satu anak yang sempat berlaku pada pada tahun 2021. Adapun selain penghapusan aturan satu anak, China juga melakukan langkah-langkah lainnya. Misalnya seperti memberikan insentif pada orang yang mau memiliki anak.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Pemerintah Hangzhou dan beberapa perusahaan teknologi di China pada Februari mulai memberikan 2.800 greenback AS (Rp 43,7 juta) sebagai subsidi bagi orang tua yang baru memiliki anak ketiga. Selain itu, pemerintah kota Wenzhou juga memberikan subsidi sebesar 3000 yuan (Rp 6,5 juta) per anak pada calon orang tua.

Dikutip dari Insider, China juga mendorong masyarakat, khususnya wanita untuk segera menikah dan memiliki bayi pada usia yang lebih muda. Sebuah daerah di China bahkan menawarkan 1.000 yuan (Rp 2,1 juta) jika menikah di usia 25 tahun atau lebih muda.

Selain itu, sebuah kota bernama Daijiapu berencana memberlakukan aturan terkait tradisi mahar yang dinilai mahal dan memberatkan. Mirip dengan di Indonesia, ada tradisi di kota tersebut yang mengharuskan laki-laki untuk membayar calon mertuanya sebuah ‘hadiah pengantin’ untuk menunjukkan ketulusan dan kekayaan.

Pada bulan Maret, isu ini diangkat dalam Kongres Rakyat Nasional. Seorang delegasi dari Federasi Wanita Seluruh China mengusulkan agar pihak berwenang mempertimbangkan langkah-langkah untuk mengatur hadiah pertunangan yang mahal dan memberatkan.

Simak Video “Populasi Negaranya Menyusut, Warga China Enggan Punya Banyak Anak
[Gambas:Video 20detik]
(avk/naf)

Tak Harus 10 Ribu, Segini Jumlah Langkah Per Hari yang Bisa Bikin Panjang Umur


Jakarta

Tak bisa dipungkiri kalau olahraga memberikan banyak dampak positif bagi kesehatan. Bahkan, sesederhana seperti berjalan kaki saja sudah bisa membantu untuk menyehatkan tubuh.

Kita pun tak jarang mendengar 10.000 langkah sehari baik untuk kesehatan. Tapi apa memang harus sebanyak itu?

Pakar kardiologi dari Lenox Hill Hospital, dr Suzanne Steinbaum, menjelaskan untuk bisa mendapat profit kesehatan, seseorang tidak harus berjalan hingga 10.000 langkah sehari. Faktanya, manfaat kesehatan yang sama juga bisa didapatkan dengan jumlah langkah yang lebih sedikit.

Sebuah studi terbaru menemukan dengan berjalan 2.300-4.000 langkah sehari, seseorang sudah bisa terhindar dari risiko penyakit jantung dan kematian dini. dr Steinbaum menambahkan dengan 500-1.000 langkah ekstra, risiko penyakit dan kematian tersebut akan semakin menurun, yang berujung pada harapan hidup yang lebih lama.

“Agar semakin efektif, berjalan harus dilakukan secara fokus dengan tujuan untuk memacu detak jantung hingga zona intensitas sedang,” ungkapnya, dikutip dari Insider, Jumat (8/9/2023).

dr Steinbaum menuturkan berjalan kaki juga bisa dilakukan untuk memenuhi kebutuhan aktivitas mingguan yang disarankan oleh CDC dan American Coronary heart Affiliation, yakni melakukan 150 menit aktivitas sedang per minggu.

“Berjalan sangat bisa dilakukan untuk memenuhi anjuran tersebut, apalagi jika dengan niat sengaja dan berfokus pada memacu detak jantung hingga zona tertentu,” imbuhnya.

Lebih lanjut, dr Steinbaum mengatakan berjalan kaki adalah alternatif terbaik bagi orang-orang yang tidak memiliki waktu untuk pergi ke health club.

“Aku selalu mengatakan latihan adalah bentuk pengobatan yang paling baik. Melakukan sesuatu yang kecil lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa sama sekali,” tuturnya.

Selain itu, sambungnya, berjalan kaki adalah olahraga yang mudah untuk dilakukan karena tidak membutuhkan banyak pemanasan. Selain itu, jalan kaki bisa dilakukan di mana saja dan oleh siapa saja, termasuk pemula.

dr Steinbaum juga membagikan beberapa suggestions kepada orang-orang yang ingin mulai menjadikan jalan kaki sebagai olahraga. Pertama, menemukan kecepatan yang sesuai yang bisa memacu detak jantung, tapi tidak sampai membuat napas tersengal dan kesulitan berbicara.

Kedua, mulailah berjalan dalam jarak yang pendek. Menurutnya, hal ini dapat membantu agar terbiasa hingga akhirnya bisa melakukan pada intensitas yang lebih tinggi.

“Dengan memulai secara perlahan, kamu tidak akan gampang merasa frustasi dan bisa merasakan progresnya dengan lebih cepat. Kuncinya adalah rutin dan teratur. Lakukan sedikit demi sedikit setiap hari,” pungkasnya.

Simak Video “Kisah Pekerja Kantoran Jakarta yang Rajin Lari Gegara Lama Nunggu Angkot
[Gambas:Video 20detik]
(ath/kna)

Jumlah Bayi Lahir Makin Anjlok, Ribuan Sekolah TK di China Terpaksa Tutup


Jakarta

Jumlah taman kanak-kanak di China mengalami penurunan untuk pertama kalinya dalam 15 tahun terakhir pada 2022. Hal ini menunjukkan tantangan demografis karena kelahiran yang menurun di China semakin parah.

Kementerian Pendidikan China menyebutkan bahwa jumlah taman kanak-kanak turun sebanyak 5.610 menjadi 289.200 tahun lalu. Selain itu, laporan tersebut juga menunjukkan bahwa jumlah siswa yang terdaftar di taman kanak-kanak dan prasekolah pun mengalami penurunan sebanyak 3,7 persen menjadi 46,3 juta pada 2022.

Tidak hanya taman kanak-kanak, jumlah sekolah dasar di China juga mengalami penurunan sebanyak 3,35 persen menjadi 149.100 pada akhir tahun lalu. Pendaftar baru mengalami penurunan 4,55 persen menjadi 17 juta.

Penurunan jumlah pendaftar di sekolah menunjukkan masalah demografis yang besar di China. Jumlah bayi yang lahir di China pada tahun lalu hanya tercatat 9,56 juta bayi. Ini memperlihatkan jumlah terendah dalam sejarah trendy untuk pertama kali angkanya anjlok di bawah 10 juta kelahiran.

Jumlah populasi keseluruhan di China sudah mengalami penurunan sebanyak 850 ribu orang menjadi 1,4 miliar penduduk. Hal ini terjadi karena jumlah angka kematian yang melampaui angka kelahiran untuk pertama kalinya dalam enam dekade.

“Lebih banyak prasekolah dan sekolah dasar akan ditutup di masa yang mendatang. Persaingan sengit akan memisahkan yang terbaik dari yang lain,” ucap wakil presiden Asosiasi Penduduk China Yuan Xin dikutip dari SCMP, Minggu (9/8/2023).

Karena penurunan jumlah sekolah dan prasekolah yang tajam, timbul kekhawatiran lain bahwa sebagian guru TK akan kehilangan pekerjaan.

Yuan mengatakan kejadian tersebut tidak dapat dihindarkan. Hal tersebut juga bisa menimbulkan masalah sosial yang lebih mendalam dan sulit dipecahkan.

“Fasilitas fisik, seperti kampus dan ruang kelas, dapat dialihfungsikan menjadi fasilitas perawatan lansia. Namun, guru taman kanak-kanak, guru sekolah dasar, atau guru sekolah menengah tidak dapat dengan mudah beralih menjadi pengasuh orang tua,” pungkasnya.

Simak Video “Populasi Negaranya Menyusut, Warga China Enggan Punya Banyak Anak
[Gambas:Video 20detik]
(avk/vyp)