Haruskah Mahasiswa Masuk Untuk Bisnis?

Menurut laporan pers, beberapa mahasiswa tahun kedua dan ketiga memutuskan untuk mencoba bisnis mereka dan membuka beberapa toko kecil di dekat universitas mereka. Keputusan tersebut memicu tanggapan yang berlawanan dari guru dan teman sekelas mereka. Beberapa berpendapat bahwa pengalaman ini akan memberi mereka keunggulan dalam persaingan di masa depan setelah lulus, sementara yang lain berpendapat bahwa hal itu dapat menghambat pengejaran akademis mereka. Dari sudut pandang saya, mahasiswa tidak boleh terjun ke bisnis tanpa persiapan yang memadai.

Pertama, mahasiswa mungkin tidak dapat menjalankan toko dengan lancar tanpa pengetahuan dan pengalaman yang relevan. Melakukan bisnis adalah pekerjaan yang sangat rumit dan menuntut. Berbeda dengan menjual barang milik sendiri di pasar loak, menjalankan toko membutuhkan pertimbangan dan persiapan yang matang dalam berbagai aspek. Kita harus menunjukkan dengan tepat kebutuhan pelanggan kita, menyimpan barang, mengiklankan toko, menyimpan akun, dan sebagainya. Jelas, untuk menjadi sukses, kita setidaknya harus memiliki beberapa pengetahuan keuangan dan pemasaran, keterampilan negosiasi dan penjualan. Jika kita belum membekali diri kita dengan pengetahuan dan keterampilan apa pun sebelum menjalankan toko, berbisnis sama bodohnya dengan mencoba menyelam tanpa tahu cara berenang.

Kedua, mahasiswa biasanya tidak mampu menanggung kerugian dengan keuangan yang terbatas. Tidak dapat disangkal bahwa berbisnis mengandung risiko tinggi karena perubahan yang tidak terduga dan persaingan yang ketat di pasar. Memang, hanya sedikit pebisnis yang bisa menghasilkan uang setiap saat. Ini berlaku untuk menjalankan toko di kampus. Kita tidak bisa mengharapkan pelanggan selalu tertarik dengan barang kita, dan kita selalu dihadapkan dengan banyak pesaing. Baik itu toko buku, salon rambut, restoran, atau binatu, Anda dapat menemukannya hampir seratus meter. Dalam hal ini, toko yang baru dibuka kecil kemungkinannya untuk bertahan, apalagi berkembang, tanpa modal atau spesialisasi yang besar. Oleh karena itu, tidak bijaksana melakukan investasi jika kita tidak memiliki sumber keuangan yang kaya.

Terakhir, sangat sulit bagi mahasiswa untuk menyeimbangkan antara belajar dan berbisnis. Tidak seperti pekerjaan paruh waktu sementara seperti menjadi tutor atau pemandu, menjalankan toko biasanya membutuhkan kerja keras berjam-jam sehari. Menjaga toko dan melayani pelanggan dapat melelahkan secara psychological dan fisik. Karena waktu dan energi menjalankan permintaan toko, kita dapat dengan mudah kelelahan dan gagal berprestasi dalam studi kita.

Diakui, menjalankan toko dapat membantu mahasiswa mengumpulkan pengalaman kerja yang berharga dan beradaptasi lebih baik dengan dunia bisnis di masa depan. Namun, dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa itu juga rumit, berisiko, dan melelahkan. Seperti kata pepatah lama, lihat sebelum Anda melompat, jadi saya menyarankan agar kita berpikir dua kali sebelum memulai bisnis, terutama ketika kita tidak siap secara akademis, finansial, dan psikologis.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *