Penyair Kontemporer WD Snodgrass Diingat di Simposium Universitas Delaware

Dengan langit-langit katedral yang tinggi, dinding buttercup, dan lantai kayu mengkilap di seluruh lobi, Roselle Heart for the Arts di College of Delaware menyambut beberapa ratus undangan ke Symposium in Reminiscence of WD Snodgrass pada sore hari Rabu 27 April 2011. WD Snodgrass adalah seorang guru sekaligus penyair terkenal yang memenangkan Hadiah Pulitzer untuk puisi pada tahun 1960 untuk koleksi puisinya yang berjudul Jarum Hati. Acara ini disponsori oleh beberapa departemen di Universitas Delaware di mana De (seperti namanya untuk keluarga dan teman) diakui sebagai Profesor penulisan kreatif dan sastra kontemporer yang terhormat hingga kematiannya pada 13 Januari 2009.

Di antara pembicara utama adalah XJ Kennedy-penyair terkenal, penulis buku anak-anak, novelis, dan profesor perguruan tinggi-yang namanya dikenal oleh setiap jurusan bahasa Inggris di Amerika (ia telah menjadi pemimpin redaksi Norton Anthologies serta penulis berbagai buku teks untuk masa lalu. beberapa dekade). Sebagai seorang teman, kolega, dan penggemar berat, Kennedy membagikan anekdot pribadi singkat yang membuat penonton tertawa kecil di dalam teater. Dia pertama kali tertarik pada De setelah membaca Jarum Hati, di mana dia menulis De sebuah “surat penggemar” yang memuji syairnya. Setelah menerima surat itu dan menyadari bahwa mereka berdua saat ini tinggal di kota yang sama, De pergi ke “kamar bujangan” Kennedy, mengetuk pintu, dan memperkenalkan dirinya kepada pria yang akan menjadi teman lama dan penggemar karyanya. Kennedy, yang sedang dalam proses menyiapkan makan malam, mengundangnya masuk, tetapi De menolak dengan sopan, karena dia disajikan makan malam oleh Kennedy bukanlah idenya. kipas apresiasi. Namun, selama bertahun-tahun, mereka berbagi banyak makan malam bersama dan persahabatan mereka terus tumbuh karena rasa hormat dan kekaguman satu sama lain.

Saat berbicara tentang puisi WD Snodgrass yang terkenal dan menyimpang, Kennedy mengklaim, “De adalah pencinta puisi yang buruk; dia pikir itu bisa mengajarimu sesuatu.” Dan terima kasih kepada De, hal itu sebenarnya telah mengajarkan banyak hal kepada kita. Salah satu alat pengajaran terbaik yang tersedia saat ini ditulis oleh De (diterbitkan oleh Graywolf Press) dan diberi judul De/Komposisidi mana De mengambil pilihan puisi klasik dan kontemporer dan “Menghilangkannya” – dia menulis ulang dengan cara yang mengajarkan siswa puisi bagaimana bukan untuk menulis. Namun, ini hanyalah salah satu dari banyak kontribusi. Kennedy menyebut De sebagai “salah satu penyair Amerika terbaik di zaman kita” dan menyatakan bahwa pengaruhnya terhadap penyair lain sangat besar. Pernah menjadi murid Robert Lowell, dapat dikatakan bahwa karya awal De sangat meniru karya mentornya, yang berada di garis depan gerakan pengakuan; namun, menurut Kennedy, “Lowell akhirnya menirunya [Snodgrass].”

Seorang mantan mahasiswa De’s dan sekarang seorang profesor di UD, James Keegan membacakan “Pohon-Pohon Ini Berdiri,” sebuah puisi yang dengan jelas mencirikan De, selera humornya, dan akhirnya pertempuran inner awalnya dengan penerimaan diri, yang dia menangkan dengan gemilang. Dengan baris metaforis terkenal “Snodgrass sedang berjalan melalui alam semesta” menyelesaikan setiap bait, puisi itu menegaskan hiburan De dengan namanya sendiri dan, pada akhirnya, nasib hidupnya. Orang New York penulis esai Adam Gopnik, juga pembicara kunci di acara tersebut, kemudian menunjukkan, itu tidak akan memiliki dampak yang sama atau menyampaikan arti yang sama dengan nama lain seperti Lowell, Bishop, atau Browning. Kegembiraan yang sama dengan kekurangannya sendiri ditampilkan secara jenaka dan tematis di sebagian besar karya De, dan terutama dalam salah satu puisinya yang paling disukai, “April Stock”, yang juga dibacakan dan sering dirujuk selama upacara.

Satu hal yang akan disetujui oleh semua rekan De adalah bahwa dia sepenuhnya merangkul siapa dia sebenarnya – dia adalah penyairnya sendiri. Dia mewarnai di luar garis dan menulis tentang apa yang menurutnya penting terlepas dari apa yang mungkin atau mungkin tidak dianggap dapat diterima pada waktu tertentu. Seperti yang disebutkan Kennedy, De tidak takut mengambil topik kontroversial, dia tidak takut mengungkapkan emosi, dan tulisannya tidak “mekanis”. Dia menulis apa pun yang cocok untuknya, apakah itu serangkaian monolog dramatis oleh beberapa Nazi yang paling jahat dan dibenci di rezim Hitler (Bunker Fuehrer) atau kumpulan puisi yang sepenuhnya menguraikan kecintaan De pada omong kosong (The Kinder Caper). Pada saat pikirannya disibukkan oleh hubungannya dengan putrinya, dia membawa gaya puisi revolusioner ke meja pengakuan. Namun, namanya menjadi sangat terkait dengan puisi pengakuan yang membuatnya kecewa, karena itu adalah istilah yang sangat dia benci, istilah yang sangat dia tidak setujui lagi. “Pengakuan” berkonotasi masalah agama dan De bukanlah agama dalam arti kata apa pun. Yang lebih mendukung cara menulisnya adalah apa yang secara sadar disebut oleh istrinya Kathy sebagai “kelembutan yang tidak biasa”. Both manner, koleksi pemenang Hadiah Pulitzernya sangat sentimental, dan gaya pengakuannya berdampak besar pada penyair kontemporer pada saat itu.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *