Belajar Berpikir, Menjadi Kreatif Dan Menulis Di Universitas?

Kelas Menulis Kreativitas di Stanford dengan fokus pada Fiksi Ilmiah dipertimbangkan.

Sebagai orang non-religius, saya telah menulis beberapa Fiksi Ilmiah yang memadukan keyakinan religius karakter saya dan masyarakat luas ke dalam keributan plot dan style. Saya menemukan ini cara yang bagus untuk mengajari pembaca untuk berpikir dalam ‘bagaimana jika’ dan mempertanyakan sistem kepercayaan mereka. Orang beragama yang kuat dan taat pasti akan sampai pada kesimpulan yang sama, mungkin seseorang di pagar dapat dihubungi dan kepada orang yang tidak beriman, nah saya hanya menulis kepada paduan suara untuk berbicara.

Nah, ada video menarik yang diposting ke YouTube berjudul; “Menjadi Kreatif” di mana profesor menjelaskan kelas yang dia ajar. Dalam video YouTube deskripsi menjelaskan; “Peluang bagi siswa untuk menjadi kreatif di luar kelas seni sangat sedikit. Di kelas Profesor Hester Gelber, siswa terlibat dalam studi agama dengan membuat cerita pendek mereka sendiri. Mereka membaca fiksi ilmiah dan novel fantasi untuk mengeksplorasi pandangan trendy kita tentang agama.”

Ini adalah konsep yang menarik, misalnya pertimbangkan L. Ron Hubbard, penulis fiksi ilmiah dan pencipta Scientology (sebuah agama yang sekarang memiliki jutaan pengikut, termasuk salah satu aktor yang sangat terkenal – Tom Cruise). Jelas, tulisan-tulisannya diilhami oleh agama, bagaimana cara kerjanya, mengapa itu berhasil dan kekurangan yang dia lihat di dalamnya serta kontradiksi dengan sains trendy, terutama jika seseorang mencoba mengukur agama-agama yang lebih tua ini dengan interpretasi literal dan verbatim mereka.

Saya bertanya-tanya dengan perpindahan PC profesor (benar secara politis), apakah seorang siswa yang kurang dari PC atau SC (benar secara sosial) dapat berharap mendapatkan nilai yang layak? Saya agak terganggu dengan keterbukaannya untuk memproyeksikan pandangannya bahkan dalam video ini. Bagaimanapun, kreativitas sejati akan menjadi perbedaan dari masyarakat saat ini, jika tidak, ia meniru paradigma saat ini dan mengambil tren saat ini dan memfokuskannya ke depan.

Banyak penulis Sci Fi masa lalu benar-benar kritis terhadap waktu mereka, atau persepsi period yang mereka jalani. Bisakah profesor ini tidak bias dalam penilaian? Saya bertanya-tanya, juga jika dia membantu siswa dalam penalaran melalui hal-hal kemudian secara inheren, apakah bermakna atau tidak, membuat siswa membayangkan masa depan atau pandangan profesor. Saya pikir kreativitas sejati dan mendorong amplop masyarakat, perlu mengguncangnya sampai ke intinya, maka garis tren saat ini perlu ditunjukkan atas kesalahan mereka dalam banyak hal. Apakah Anda melihat poin saya?

Benarkah kreativitas untuk mengulang argumen yang sama tentang agama berulang kali? Tidak juga, adalah jawaban saya. Akankah para siswa ini memunculkan style baru sambil belajar menjadi kreatif menggunakan metodologi ini? Mungkin, tapi sepertinya tidak – bagaimana menurut Anda?

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *