EFCC Mendakwa Dosen Universitas Atas Dugaan Penipuan N19 Juta

Panglima perang kejahatan keuangan Nigeria-Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC, kantor zonal Makurdi telah menuntut seorang Moses Peter Adoga di hadapan Hakim Simon O. Aboki dari Pengadilan Tinggi Negara Bagian Nasarawa yang duduk di Lafia, Negara Bagian Nasarawa.

Adoga didakwa pada hari Jumat, 7 Juni 2019 dengan tuduhan satu hitungan karena secara tidak jujur ​​mengubah jumlah N19.765.200 (Sembilan Belas Juta Tujuh Ratus Enam Puluh Lima Ribu Dua Ratus Naira), menjadi hibah Dana Perwalian Pendidikan Tinggi (TETFUND) dia untuk belajar untuk PhD, untuk tujuan lain.

Tony Orilade, penjabat kepala, media & publisitas untuk badan anti-korupsi, dalam pernyataan pers yang dikeluarkan mengatakan pelanggaran tersebut dapat dihukum berdasarkan Bagian 312 Hukum Hukum Pidana.

Tetapi, tuduhan penghitungan berbunyi: “Bahwa Anda Musa Peter Adoga pada suatu waktu di tahun 2011 di Keffi dalam yurisdiksi Pengadilan Yang Terhormat ini dipercayakan sejumlah N19.765.200 (Sembilan Belas Juta Tujuh Ratus Enam Puluh Lima Ribu Dua Ratus Naira) dari Pendidikan Tinggi Dana Perwalian (TETFUND).

Uang tersebut disetorkan ke rekening United Financial institution for Africa dosen melalui Rekening Diamond Financial institution Universitas Negeri Nasarawa untuk tujuan pelatihan dan pengembangan staf Akademik di Universitas Bangor di Inggris.

“Dia secara tidak jujur ​​mengubah hal yang sama untuk Anda gunakan sendiri dan dengan demikian melakukan pelanggaran pidana terhadap kepercayaan yang bertentangan dengan pasal 311 dan dapat dihukum berdasarkan pasal 312 Hukum Hukum Pidana. Katanya”.

Namun, sang dosen mengaku ‘tidak bersalah’ atas dakwaan satu dakwaan tersebut.

Mengingat pembelaannya, penasihat hukum, Mary Onoja berdoa untuk tanggal dimulainya persidangan. Dia juga berdoa agar terdakwa tetap ditahan di penjara sambil menunggu sidang permohonan jaminannya.

Pengacara pembela, SK Sheltu secara lisan mengajukan jaminan untuk kliennya dan Hakim Simon O. Aboki memberikan jaminan kepada terdakwa sebesar N2, 000, 000 (Dua Juta Naira) dengan dua jaminan dalam jumlah yang sama. Terdakwa harus menyerahkan paspor internasionalnya kepada Panitera Pengadilan.

Hakim menangguhkan perkara tersebut hingga 10 Juli 2019 untuk memulai persidangan.

Masalah dimulai untuk Adoga, seorang dosen di Departemen Mikrobiologi, Fakultas Ilmu Pengetahuan Alam dan Terapan, Universitas Negeri Nasarawa Keffi, ketika seorang pemohon menuduh bahwa tersangka memperoleh hibah Dana Perwalian Pendidikan Tinggi (TETFUND) sejumlah N19, 756, 200 melalui Universitas Negeri Nasarawa pada tahun 2010 untuk belajar PhD dalam Biologi Seluler dan Molekuler di Universitas Bangor, Inggris.

Dia memperoleh uang ini dengan menyamar sebagai pelatihan PhD di luar negeri dan tidak pernah menunjukkan bukti pergi atau lulus seperti yang dia klaim, namun dia terus memberikan alasan.

Analisis keterangan rekeningnya menunjukkan bahwa tersangka mengalihkan dana untuk keperluan bisnis dan berbagai hal selain alasan pemberian dana tersebut.

Delapan tahun setelah pemberian uang kepada tersangka, dia tidak bisa menunjukkan gelar PhD dari Universitas mana pun.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *